Have a Good Time in Bangkok & Pattaya, Thailand (Day 2)

Bule, kenalan dong :)
Berlanjut ke hari-2. Syukurlah saya bisa tidur nyenyak walaupun kaki saya masih kaget menerima tuntutan jalan bertubi-tubi haha. Sudah lama saya ngga latihan kardio jadi kaki mulai letoy di tambah dehidrasi karena panasnya Bangkok kemarin. DImulai dengan bangun dari tempat tidur lalu mandi pagi. Rasa dingin dan gelap kamar dorm yang saya tempati membuat saya agak malas bangun, tapi kalo ngga bangun dari pagi bisa ngaret jadwal itinerary saya. Seperti yang lalu-lalu, setiap bangun dari kamar dorm di luar negeri pasti keadaan masih gelap dan penghuninya masih pada molor. Biasa lah, mungkin masih pada jetlag para bule itu. Sebenarnya itu sebuah keuntungan buat saya karena saya bisa leluasa pakai kamar mandi. Ngga perlu buru-buru dan santai ga takut di gedor karena kelamaan pake toilet haha.. Tapi kerugiannya saya jadi ngga bisa kenalan sesama penghuni dorm yang sepengalaman saya sesama backpacker biasanya cepat akrab. 

Sarapan Ala Kadar Tapi Mewah
Sarapan sehat jam 7-11 am
Begitu selesai mandi dan bersiap untuk berpetualang lagi, saya sempatkan untuk sarapan di lobby hostel. Saya sih ngga berharap banyak karena setau saya sarapan di hostel sekitar roti, selai, kopi dan teh. Tapi nyatanya sekarang beda. Baru kali ini saya disuguhi sarapan sehat, lebih sehat darpada sarapan sehari-hari saya dirumah hahaha... Di meja bukan cuma disuguhi roti tawar dan selai, tapi juga ada sandwich isi telur, tuna, salad, bahkan buah segar. Minumannya bukan cuma kopi dan teh tapi ada juga hot choco dan orange juice. Mantap! Saking shock nya karena disuguhi sarapan bergizi, saya sampe ragu untuk mengambil sandwich yang terbungkus rapi di meja. "Ini gratis kan?" haha... Oh my GOD, that was so embarrassingSambil intip di tulisan kecilnya ada tulisan FREE. Yeah! Jackpot! comot 1, semangka 2, hot choco segelas. Begitu cicipin sandwich nya, Oh my goodness, this is great! mau ngambil lagi malu haha.. Andai sarapan saya tiap pagi dirumah ada beginian, mungkin saya rajin sarapan dirumah hihi..

Bon apetite!
Keliatan ngga tulisan FREE nya? :D
Setelah kenyang sarapan (sebenernya mau ngambil sandwich nya buat bekal tapi malu) dan rapih-rapih akhirnya petualangan dimulai lagi. Langit hari itu sepertinya lagi bersahabat karena settingan sinar mataharinya ngga di pasang full hehe.. Cerah tapi berawan membuat suasana adem. Suasana sekitar tempat kami menginap juga agak sepi, mungkin karena masih pagi jadi yang ada cuma penjual sarapan seperti kue-kue basah macam pasar kue subuh. Yang asik disini keadaan disini ngga beda jauh dengan Jakarta tapi lebih teratur. Ngga ada tuh penjual yang ngambil separuh trotoar untuk jualan. Mereka tertib walaupun ada juga yang naruh barangnya di trotoar, tapi itu trotoar depan tokonya sendiri.

Berkunjung Ke Rumah Raja Siam
Menurut petunjuk dari staff hostel, menuju Grand Palace (GP) ngga jauh kok "Only 20 minutes by foot." katanya. Iya, 20 menit jalan kaki gaya jalan cepat atlit olimpiade kali ya.. hahaha... Kalo jalan kaki gaya backpacker narsis kayak kita gini bisa 30-45 menit, itu pun kalo ngga nyasar. Mulai dari perempatan Khok Wua kami mulai jalan sambil liat-liat kegiatan warga Bangkok pagi hari. Ngga jauh beda sama di Jakarta. Banyak toko baru buka. Suasana jalan raya di pagi hari disini ngga se crowded di Jakarta. Waktu melewati toko-toko yang baru buka, banyak toko perlengkapan militer mulai dari baju, topi, binocular dll. Dan ada 1 toko yang menjual bendera Thailand. Saya kepikiran untuk membeli nya untuk souvenir, tapi apakah boleh bendera di perjual belikan untuk turis? Daripada kenapa-kenapa mending saya ga beli deh, tau sendiri kan aturan militer & kerajaan di Thailand ini agak-agak galak soal beginian. 

Ministry of Defence
Lebih dari 20 menit kami jalan, belum keliatan pucuk GP, malah ketemu ladyboy mau nipu kami. Seperti banyak blog yang bilang kalo di dekat GP banyak scam yang menawarkan kebaikan dibalik penipuan #halah. Dan benar aja, si ladyboy tua bilang "GP is closed today, you better go to another place" Hmm... maaf deh mbak.. eh mas.. eh apalah... kita udah tau akal bulusnya, maaf ga ketipu nih yee. Kami cuma melengos pura-pura ngga denger sambil terus jalan. Setelah melihat kuncup GP langsung jalan kami semangat lagi. Di tambah bisa foto-foto selfie lagi di depan markas besar Militer. Bukan mabes sih, tepatnya gedung kementrian pertahanan. Padahal GP nya udah tinggal nyeberang eh yang lain malah asik-asik foto di gedung menteri #salahfokus. 

Tuh liat OPEN EVERY DAY segede gaban?
Akhirnya sampe juga ke GP dengan rekor waktu 40 menitan. 2 kali waktu yang ditetapkan staff hostel haha.. Waktu mau masuk udah banyak turis berjubel mau ikutan masuk juga #yaiyalah. Ada yang bawa bendera untuk ngasih tau ketua grupnya, ada yang pake payung.. nah kalo kita pake tongsis aja, toh cuma ber 4 haha.. Tapi anehnya di ribuan orang ngomong pake bahasa beda-beda (mandarin, thai, english dll) ada satu bahasa yang bikin nengok, yaitu bahasa Jawa. Yeay, ternyata ada orang indo juga di kumpulan turis ini, tapi mana dia orangnya? Mirip semua, sipit, putih, pegang hp ber kamera. Ngga mau kalah heboh sama turis yang lain, saya pun bikin ke hebohan sendiri yaitu selfie pake camcorder saya. Yeah, yang lain cuma punya tongsis foto, saya video..haha #sombong.

Dan akhirnya kami sudah ada didalam rumahnya Raja Siam. Gede sih, tapi rela bagi-bagi? tapi susah bergerak karena senggol-senggolan terus sama turis lain. Rame nya ga ketulungan. Tapi emang keren sih di dalam. Detail kuil nya itu loh yang bikin tempat ini banyak yang datang. Ada juga beberapa bagian yang ngga boleh diambil gambarnya didalam untuk menghargai orang-orang yang sedang ibadah. Dan memang tempat-tempat seperti ini yang saya suka kalo datang ke negri lain. Dari situ saya bisa tau asal muasal negri itu dan sejarah singkatnya. Dengan demikian pikiran jadi terbuka dan bisa menghargai bangsa lain.

Selembar sih, tapi mahal.

Tiket Grand Palace dan seisinya

Riweuh euy...

Keren





Pose mahal nih.

Yah, si bapak merusak moment :(
Selesai capek muterin rumahnya Raja, kami keluar untuk pindah lokasi. Sekarang waktunya ke Wat Pho atau Reclining Buddha Tempe alias Kuil Buddha Berbaring. Lokasinya ada di belakang GP. Jalan cepatnya yaitu keluar dari pintu masuk tadi langsung aja jalan ke kiri. Saran saya sih mending kita nyeberang aja supaya bisa lihat-lihat kehidupan orang lokal disini. Ada yang jual makanan, minuman, buah sampe barang perintilan ga jelas. Kalo mau belanja disini hati-hati, jangan main ambil aja karena harganya bisa 3 kali lipat di tempat lain. Seperti yang dialami teman saya Amel, dia main pesan buah potong aja. Untungnya saya iseng nanya harganya "How much?" trus kata abangnya "Thirty.". Apaan? buah segitu 30 baht? oh, salah denger kali mungkin maksudnya 13, tapi aneh aja harganya nanggung gitu. Karena saya ingat kemarin saya beli buah melon harganya cuma 10, akhirnya saya tawar "10 baht ya?" eh, abangnya geleng-geleng. Ya elah, cuman kurangin 3 baht aja ga boleh. Taunya dia jawab lagi "Ok, 20 baht!" Lah, ternyata bener dia getok harga 30 baht? Eh, blom pernah kelilipan golok nih abangnya, tapi karena emang lagi ga pegang golok akhirnya diikhlaskan deh itu buah seplastik seharga 20 baht. Makannya sambil ngedumel tapi hahaha...

Tiket nya cuma 100 Baht, tapi fasilitasnya...
Sampai di Wat Pho keadaannya lebih baik karena ngga terlalu ramai. Ditambah free mineral water. Yihaa.. Dan bukan cuma air botolan aja yang gratis dan bisa refill, ternyata gratis wifi juga. Modal 100 baht bisa dapet banyak, beda sama rumah Raja tadi yang mahal (500 baht) tapi cuma bisa ngadem aja di museum nya. Karena semangat ga mau rugi nya naik lagi, akhirnya bukannya kita masuk ke patung Buddha tapi malah pada repot log in wifi sambil minum di dekat air mancur ahaha... Puas update status, kami pun masuk untuk foto di depan patung Buddha. Gilee, ini patung emas gede amat ya? boleh cuil dikit ga? buat bikin cincin kawin hahaha... Masih terkesima sama ukurannya, dan keinget sama video game Street Fighter yang background nya patung Buddha tidur ini. Karena tempatnya cuma satu itu dan agak sempit jadinya harus dulu-duluan foto daripada posisinya diambil orang lain. Tapi asik sih turis-turis nya ga liar, jadi bisa antri untuk foto.

Majestic banget nih pose..
Kalo burem salahin Dudi yang motret :P
Teteup...

Pad Thai HALAL, Alhamdulillah
Wat Pho sudah di kelilingi, sekarang waktunya cari makan siang karena udah siang juga. Jam di Bangkok sama persis seperti di Jakarta (+7) jadinya kalo ngeliat waktu di jam itu jam 1 siang, ya memang udah jam 1 siang. Pantesan perut udah teriak. Kami nyeberang menuju Pier yang menuju ke Wat Arun. Disana banyak penjual makanan termasuk makanan HALAL. Bingo! Akhirnya dapat juga Pad Thai HALAL setelah seharian kemarin susah payah cari makanan HALAL di Khaosan. Penasaran rasa Pad Thai akhirnya saya pesan untuk makan siang saya. Tapi sayangnya yang lain malah pesan Nasi Goreng seafood. Hadeh, jauh-jauh ke TH cari makanannya sama aja kayak di depan rumah. "Tapi kan disini bayarnya pake Baht" kata Ndah. Iya juga sih hahaha... Dan setelah sharing makanan, bener kan... mereka iri sama makanan saya. Pad Thai saya lebih enak dibanding nasi goreng mereka. Rasa Pad Thai mirip kwetiaw tapi mie nya ngga kenyal kayak kwetiaw, di tambah balutan #halah telur dan campuran sayuran makin cihuy rasanya. Walaupun harusnya bisa lebih enak daripada ini. Pad Thai seharga 60 baht ini lahap saya habiskan. Mau nambah sih tapi sisain tempat buat jajan aja ah, hehe.. Di dekat situ juga ada penjual sticky rice with manggo alias ketan campur mangga. Si ibu penjualnya aja tau kalo kita dari Indo. "Ketan!" katanya. Lah, apa emang bahasa Thai nya sticky rice itu ketan juga? Wallahu alam.

Pad Thai tampak atas
Pad Thai tampak samping, Yummie..
Ini loh sticky rice alias ketan + mangga itu
Wat Arun lagi dikarungin :'(
Sudah makan kenyang, sudah jajan ketan waktunya lanjut jalan. Kami menyeberang ke Wat Arun pakai ferry seharga 3 baht. Murah banget ya? Cuma 5 menit udah sampe ke seberang. Tapi kami kecewa begitu tau Wat Arun sedang di renovasi. Ngga tau lagi ada perbaikan atau cuma dibersihin, yang pasti kuil nya lagi ditutupin. Yah, ga jadi naik ke atas deh. Tapi karena udah sampe seberang, ga sah kalo ngga foto-foto disana. Ambil background seadanya kami pun siap menambah koleksi foto kami. Ngga berapa lama kami kembali ke Pier dengan ferry tadi untuk pindah boat menuju ke Pier Marine Dept. Sebelum naik ke boat sebaiknya pastikan dulu warna bendera boat & jurusannya, karena harga nya berbeda tiap warna bendera. Karena cari yang paling murah #teteup kami memilih perahu dengan bendera orange. Menuju Marine Dept (N8) cuma 15 baht. Perahunya kurang lebih sama, cuma kenyamanannya aja beda. Kurang lebih 20 menitan kami sudah sampai ke Marine Dept. Untuk yang baru pertama kali naik boat kayak saya, sebaiknya selalu perhatikan nama Pier yang dilewati karena ngga semua Pier dilewati. Takutnya kita berpikir N8 masih jauh, trus ngitung sekian Pier baru turun, itu salah. Lebih baik begitu naik boat langsung duduk atau berdiri di sisi kiri boat dan lihat nama Pier nya. Ibu kondektur nya (eh, kondektur juga bukan ya kalo boat) sih teriak nama Pier, tapi in Thai jadi ngga jelas dia teriak apa, lebih baik usaha liat ke Pier ya.

Wajah kecewa ga bisa naik Wat Arun
Tapi tetep gila-gilaan dong...
Wat Traimit
Karena saya, Dudi dan Ndah mau ke Godlen Buddha (Wat Trimit), jadinya kami turun di Marine Dept. Tapi karena Amel ada acara lain di daerah Siam, makanya dia lanjut sampai Pier Center & lanjutkan naik BTS Saphan Taksin. Ternyata Pier tempat kami turun ini ada belakangnya Departemen angkatan laut, jadi begitu keluar kita ngelewatin beberapa gedung kantornya. Dan setelah keluar gedung kantor terlihat lah gang dan warga perkampungan disana. Ahay, kita main ke kampung orang haha.. Gang nya agak besar sih, jadi bisa dilewati 1 mobil dan 1 motor. Menurut yang saya lihat di google maps harusnya keluar gedung Marine Dept, kita belok kiri, lalu gang besar pertama kenan dan ketemu jalan besar belok kiri lagi sampai ketemu perempatan. Tapi karena agak ragu dan sulit bertanya karena ternyata kami sudah ada di Chinatown yang mayoritas Chinese semua. Untung GPS saya lagi berfungsi dengan baik akhirnya ketemu juga Circle Odeon yang saya cari. dan tinggal belok ke kanan disitulah Wat Traimit.
Di google maps ini namanya Circle Odeon, ga tau nama aslinya.
Sawatdee khap :)


Lumayan selfiable nih lokasi. Depan MRT Hua Lampong
Ngga banyak yang bisa dinikmati disini karena kenyataan nya ini murni kuil dan bukan objek wisata. Tapi Ok lah untuk menambah pengetahuan. Apalagi bangunannya juga cantik. Ngga lama kami disana dan lanjutkan perjalanan kami lagi. Berikutnya kami berencana menuju ke Asiatique, tempat anak gaul Bangkok kalo sore hari. Sebenarnya balik ke Marine Dept. dan lanjut naik boat ke Pier Center lagi, tapi karena jalan baliknya agak jauh dan udah lupa juga gang nya jadinya kami pilih jalur lain, yaitu naik MRT. Kami lanjutkan jalan kami menuju stasiun kereta Hua Lampong dan ternyata malah ada lokasi yang bagus untuk selfie lagi #lagilagi. Ngga tau itu billboard iklan atau apa, tapi yang pasti Hong Kong Noodle lumayan bagus untuk koleksi selfie. Dekat di sana ada stasiun MRT yang harus didatangi lewat tangga jalan menuju bawah tanah. Begitu masuk kesana, wow mirip di SG. Adem dan bersih. Beda dari BTS yang diatas dan tiketnya berupa kartu, MRT di Bangkok tiketnya berupa koin plastik seperti di MY. Harganya kalau dihitung lebih mahal MRT daripada BTS, tapi ya sudah lah. 
TIket MRT, koin plastik (foto : Nddah)
Harga sesuai tinggi badan (foto : Ndah)
Asiatique The Riverfront
Sampai di stasium Silom, kami transit ke BTS Silom menuju Saphan Thaksin. Di bawah stasiun BTS sudah ada Pier untuk menunggu boat gratis menuju Asiatique. Yeah GRATIS, itu yang membuat kami datang kemari. Sepanjang jalan menuju Asiatique kami disuguhi pemandangan yang lebih bagus dibanding perjalanan ke Marine Dept. tadi. Ditambah suasana sore yang menjadikan suasana makin cihuy, dan teman sebangku saya yang... ah sudahlah. Sampai di Asiatique suasananya makin asik apalagi waktu si Ndah mergokin artis ibukota lagi liburan disitu juga. Shanty yang penyanyi dan pemain film itu loh, dia lagi jalan-jalan sore sama mamah nya disitu. Dan sontak (halah bahasanya makin sadis) Ndah minta di fotoin sama artis itu. Jepret, Eh si Dudi juga minta, Jepret lagi. Begitu selesai foto Dudi si artis ini langsung pamit. "Ngga mau ikut foto sama artis, Dit" kata Ndah. "Mana ada artis foto sama artis?" kata saya sambil ngeluyur hahaha... 

Jadwal boat gratis
Naik boat sore-sore menuju Asiatique
Ternyata ada Buddha tidur lagi, tapi ga tau ini dimana
Ini loh artis ibukota nya, yang baju biru? Bukan!
Kalo yang pernah ke Clarke Quay di SG pasti langsung akrab sama suasan ini. Ya, 11-12 lah suasananya cuma disini harganya lebih murah sedikit daripada di SG #yaiyalah. Muter-muter ga jelas sambil liatin ABG Bangkok becanda, akhirnya kami bela-belain beli kaos seharga 200 baht disana. Hmm, bukan harga backpacker sih tapi lumayan lah. Apalagi si Dudi dapet pesanan dari teman kantornya, sepatu Monobo (kalo ga salah). Udah dicari ke semua outlet ternyata cuma versi sendal aja yang ada, versi sepatu nya ga beredar disana kali. Ah, untunglah ga ada yang berani nitip barang sama saya. Teman-teman saya cuma berani bilang "Jangan lupa oleh-oleh." tapi ngga spesifik. Ok, saya kasih koin baht sisaan liburan juga oleh-oleh kan namanya? hahaha...

Tetap bersenang-senang... (foto : Ndah)
Ini loh kaos 200 baht itu
Keren kalo sore ajah
Pulangnya bisa liat ini. Majestic banget.
Berburu Barang Belanjaan
Foto : Ndah
Karena harga di Asiatique diluar budget backpacker kami, akhirnya kami pindah ke lokasi lain. Takut boat GRATIS nya habis, jadinya kami pulang dari Asiatique ngga berani malam-malam. Jam 6 sore kami langsung cuss menuju BTS Saphan Taksin lagi dan lanjut menuju Siam. Lokasi yang kami tuju berikutnya adalah Moh Boon Krong alias MBK. Kalo di SG ada Lucky Plaza, di KL-MY ada Sungei Wang, nah di Bangkok ada MBK. Begitu masuk, ya biasa aja sih. Seperti ITC di Jakarta banyak dijual barang-barang yang ngga perlu. Yang kita cari sebenernya souvenir murah sekitar kaos, gantungan kunci, magnet kulkas, tas tangan dll. Niatnya memang bukan mau belanja sekarang, takutnya ribet bawa belanjaan segambreng. Akhirnya kita cuma mampir ke supermarket untuk survey coklat, keripik atau makanan yang ngga ada di Indo.Niatnya mau liat-liat aja tapi malah nyomot ini itu dan jadinya harus dibayar deh haha... Saya beli keripik durian, keripik kelapa dan beberapa dried fruit. Dudi beli keripik dan jajalan lain (saya lupa dia ambil apa aja, tanya sendiri aja ya) dan Ndah malah beli bumbu dapur haha... Dia kira belanja bulanan kali. Tapi alasan dia super banget "Biar bisa bikin Thai food dirumah". Baiklah kalau begitu.

Coklatnya mahal :'(
Masih ada keripik & dried fruit
Solar dried natural... halah... PISANG SALE!
Khaosan Road
Udah capek jalan seharian kamipun kembali ke hostel. Dari MBK kami keluar dan cari Bus 47 lewat sana. Tapi dasar bandel, udah dibilangin naik bus disini harus di halte. Ndah dan Dudi maksa nunggu di pinggir jalan, ya dilewatin terus sama bus nya haha... Ketemu bus 47, bayar 6,5 baht dan samai lah kami di Khok Wua. Jalan sedikit ketemu Khaosan Road. Karena belum makan malam saya langsung ngeluyur ke dalam KFC. Saya dengan pede nya memesan Nasi dan Ayam. Tapi saya kecewa waktu pesanan saya di tolak. Kok bisa? Padahal kemarin saya beli Nasi dan Ayam goreng oleh pegawai yang sama. Kemarin bisa kenapa sekarang ngga bisa? Saya sempat berdebat sedikit sama leader outlet nya. Dia kekeuh cuma jual yang ada di kartu menu. Malah saya sampe bilang "Yesterday, I can buy Rice and Fried Chicken. You can ask her." sambil nunjuk ke mbak yang satu. Kasian juga sih, tapi ya abisnya dia diem aja ga belain. Karena kecewa dipaksa beli maenu yang ada di kartu, akhirnya saya bilang "Ok, thank you. I'm done!". Saya langsung instruksi yang lain untuk keluar dari sana.

Abang Kebab Ganteng (foto : Ndah)
Yah, masa malam ini ngga makan? Untungnya baru beberapa langkah ada gerobak kebab Turki dan ada tulisan HALAL segede abangnya (ya ga juga sih). Ngga pake mikir langsung nanya harganya cuma 60 Baht. Ok, malam ini saya makan kebab. Cuma saya dan Dudi yang pesan. Ndah ngga mau makan malem katanya takut ndut. Padahal udah saya bujukin "1 kebab ngga apa-apa kali. Apalagi abangnya ganteng tuh, masa ngga beli?" haha... Abangnya mesem-mesem aja, jangan-jangan dia ngerti kita ngomong apa. Selain makan kebab ternyata Dudi masih sanggup jajan coconut ice cream. Dan ternyata rasamya...? Biasa aja katanya hahaha... Waktu makannya ga mikir apa-apa, begitu selesai dia bingung buang sampai batok kelapa nya dimana? FYI, di jalan agak jarang ada tempat sampah umum.




Coconut Ice Cream
Lumayan, kebab 60 baht buat ganjel perut malam ini.
Makan kebab sambil jalan menuju hostel di malam hari yang sepanjang jalan kedengaran ajeb-ajeb tapi mulai sunyi begitu dekat ke hostel. Ya, hostel kami berjarak 300 meter dari pusat ajeb ajeb jadinya bisa tidur nyenyak malam ini. Perut kenyang, kaki pegel, hati senang. Sampai ketemu besok hari di petualangan lebih menantang lagi.

3 komentar:

  1. lhah masak gak tau kalo eike artes :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Artees papan atas apa papan bawah nih? Atau jangan2 penjual papan #ehgaring

      Hapus
  2. wah enaknya nih liburan ke bangkok

    BalasHapus