Have a Good Time in Bangkok & Pattaya, Thailand (Day 3)

Bangkok pagi hari
Berlanjut ke hari 3, agak malas untuk bangun karena sepertinya semalam baru turun hujan. Seperti kebiasaan saya dirumah, kalo susah melek dan bangun dari tempat tidur pasti semalam habis turun hujan.Di tambah lagi tidur saya terganggu karena ada sepasang bule yang berdebat semalam. Kalo sependengaran saya sih, sepertinya si cowo rada kesel sama cewe nya yang ninggalin dia jalan sendirian dan akhirnya si cowo jalan-jalan sendiri ke tempat yang ga dia suka. Si cewe sih udah minta maaf berkali-kali tapi si cowo udah keburu ilfeel dan udah bodo amat sama tuh cewe. Nah, obrolan itu terjadi jam 12 malam waktu saya lagi berusaha nyari ngantuk karena kaki masih pegel gila euy. Kirain sampe disitu drama nya kelar, eh ternyata ada lanjutannya pemirsah! Kira2 jam 2 pagi (soalnya saya ngintip jam di hp) dia mulai ngobrol lagi. Awalnya pake volume standard (tapi kan kalo udah malem ya berisik juga mas, mbak) tapi abis itu bisik-bisik. Haduh, kuping kepo saya kan makin penasaran mereka ngomong apa. Dengan ketajaman kuping kepo saya bisa simpulkan akhirnya mereka berbaikan, karena di akhir pembicaraan perdamaian di tutup oleh cup cup muah muah (you know what I mean). Haduh, kenapa sih harus di kamar ini? bikin iri aja.. ahahaha...

Ok, skip dulu soal pasang bule mesum itu, kita fokus ke hari ke 3 ya. Setelah melewati malam yang berat itu akhirnya saya paksakan diri saya bangun dari tempat tidur walaupun agak kesiangan. Rencana bangun jam 7 tapi telat sampe jam 8 kurang. Langsung mandi dan sarapan sehat di lobby. Karena hotel tempat menginap Amel berbeda dengan kami ber3, kami harus janjian di satu tempat. Karena hari ini kami rencana ke Madame Tussaude jadinya kami janjian di depan Siam Discovery. Kebetulan jarak dari hotel Amel menginap cuma selemparan batu (halah bahasa marketing apartemen nih) jadinya kita ber3 yang harus kabarin kalo udah mau berangkat. Satu-satunya cara komunikasi adalah lewat WhatssApp via wifi di hostel. Jadi setelah sarapan selesai, bersiap, kabarin via WA, putusin wifi, lalu berangkat. Ngga percaya? percayalah #ikiopo? 

Ketemu Pak Presiden Di Siam
Seolah udah tinggal lama di Bangkok, kita udah lancar banget naik bus. Berdiri di halte, tunggu bus, lihat bus no 47, angkat tangan kiri, dan voila! bus berenti dan buka pintu. Kita pun udah ahli cari recehan koin untuk naik bus. Cari koin 5 baht, 1 baht dan 5 satang (alias sen). Kayaknya orang Bangkok itu pemalu ya, karena sesama mereka ngga saling ngobrol. Bahkan kalo ngga sengaja saling tatap mereka langsung nunduk atau buang muka. Ngga tau memang pemalu atau memang aturan disini tuh begitu. Dan yang saya perhatikan sampai hari ke 3 ini, walaupun ada gap antara si miskin dan si kaya, mereka tetep saling berbaur. Keren. Kelihatan banget kalo kita lagi di BTS, si kaya dengan pede nya keluarin iPhone seri terbaru mereka, dan saat naik bus si miskin cuma sanggup pamer Asus Zenphone nya. Tapi begitu si miskin dan si kaya bertemu ngga ada lagi yang merasa lebih hebat, mereka menganggap sama. Kapan ya di Jakarta bisa ngilangin gap kayak gini? 

Sekitar 20 menit kami sudah sampai di Siam Discovery dan ga susah ketemu dengan Amel (karena saya yang nemuin Amel duluan waktu dia lagi sbuk pencet-pencet layar iPhone nya haha..) Langsung kita ke dalam, tapi ternyata mall buka jam 10, terpaksa lah kita nunggu di pintu barengan pengunjung lain yang udah nunggu juga daritadi. Sepenting apa sih orang-orang ini ngantri di mall belum buka? Setelah ditilik dan ditelaah lebih dalam (eh mulai lagi) ternyata ada Big Sale 70% off produk sepatu di Siam Discovery. Maunya ikut antri sih karena saya juga suka produk sepatunya (saya penggemarnya malah) tapi karena ingat disini bayarnya pake baht, ya... nunggu sale di Jakarta aja deh hahay. Kami cuma lewatin antrian panjang untuk beli sepatu, kami langsung naik ke lantai 5 (kalo ga salah) menuju rumahnya Madam. Karena saya sudah pesan via online, jadinya saya ngga perlu beli-tiket lagi. Dan keuntungan saya beli via online, diskonnya bisa sampe 40% loh. Bukan ngiklan, tapi info aja biar kita bisa ngirit. Saya dapat diskon 40% tapi harus datang sebelum jam 12 siang. Keuntungannya selain diskon yang lumayan gede tadi, kita juga bisa leluasa foto-foto karena jam 10 itu relatif masih sepi (apa memang sepi terus ya?). Waktu baru berapa langkah masuk aja kita udah dibuat amaze karena melihat sosok Presiden pertama Indonesia menyambut. Walaupun belum pernah liat aslinya, tapi bentuk dan rupa nya persis banget seperti di foto. Dan ternyata bukan grup kita aja yang ribet mau foto di deket Soekarno, ternyata turis Indo yang lain (mbak-mbak arisan kayaknya) juga ngatri foto disana. Dengan berniat baik (dan memang butuh sih) saya inisiatif untuk bantu foto mereka, asal... mereka juga mau fotoin kita haha.. 

Ketemu om Einstein, cihuy!
Bukan cuma Soekarno aja, ada Mahatma Gandhi, Dalai Lama, Vladimir Putin bahkan Obama. Sebenernya sih saya paling ogah foto-foto an begini, tapi kenapa akhirnya saya mau juga ya? Mungkin karena suasana nya mendukung kali ya? Lagian kalo masuk sini ngga ikut foto ya rugi bandar dong. Selain pemimpin dunia ada juga atlit, artis hollywood, tokoh film dan tokoh sejarah. Saya paling suka foto saya dengan Einstein, sampe-sampe saya bela2in selfie berdua sama beliau (halah beliau) Dan composer Beethoven yang memperbolehkan saya memainkan piano "palsu" nya. Sayang Mozart ngga ada, padahal saya nge-fans nya sama eyang Mozart. Selain foto-foto sama patung lilin, kita juga bisa main game interactive, seperti game sepak bola, dance, dan yang paling suka game fighting. Kalo sempet lihat video nya pasti ngakak haha...
Soekarno, Presiden pertama RI
Mahatma Gandhi
One Direction beserta kru dadakan..haha..
Lagi di-interview Oprah nih
Ngerasain 1 penjara bareng Hannibal.. hii
Lumayan nih buat motong buah
"Tante Oprah lagi sibuk apa sekarang?"
Setelah berkeliling kira-kira 1 jam, akhirnya sampe diujung pintu, eh ada si kocak Jim Carrey. Yup, idola saya nunggu di pintu keluar ternyata. Seperti di tempat wisata lain, pintu keluar biasanya melewati toko souvenir. Sayang harganya 3 digit semua, ga masuk di budget, skip aja deh. Setelah melewati godaan souvenir, kami pun berencana mencari pintu keluar untuk pindah lokasi. Antrian yang tadi kami lihat pagi hari sudah berubah jadi kerumunan di dalam toko. Saya pun makin penasaran, produk apa sih yang diskonnya sampe 70%? Ternyata cuma sepatu kanvas yang notabene di Jakarta abal-abalnya cuma 100 ribuan haha.. Selain produk itu, ada juga produk lain yang diskon gede-gedean sampai 50%. Ini masih bulan April kan? apakah sale disini ada dibulan April? ngga tau juga deh.

Stasiun bus Ekkamai
Setelah berjibaku (caelah bahasa nya) dengan kerumunan orang gila belanja itu, kami berhasil sampai di pintu BTS. Tapi sayang Amel ngga ikut kita jalan lagi karena semalamnya dia ada sedikit accident waktu nonton konser rock band idolanya. Katanya sih dia jatuh waktu ada rusuh waktu acara berlangsung yang mengakibatkan acara harus di stop. Badannya masih pegal-pegal katanya. Ok lah kita ngga bisa maksa, tapi show must go on dan kami langsung cuss ke BTS Ekkamai. Ya, kami berencana nengokin Pattaya. Jadi kami harus naik bus cepat menuju Pattaya melalui stasiun bus Ekkamai. Sesampainya di Ekkamai, kami baru sadar belum makan siang. Cari sana sini, ada sih KFC tapi agak jauh dan jadwal bus berangkat tinggal 20 menit lagi. Takut ketinggalan bus kami berencana cari makan dekat situ aja. Tapi sayang menu nya mengandung B2 semua. Tiba-tiba ide makan buah muncul gitu aja. Ya, ngga ada yang lebih aman daripada makan buah atau sayuran. Akhirnya kami menemukan penjual buah disana. Saya beli buah semangka seharga 20 baht yang ukurannya super gede. Ndah dan Dudi beli jambu. Biar jaga-jaga takut lapar di tengah jalan, kami persenjatai bekal kami dengan cemilan juga. Kebetulan ada 7 eleven di dekat sana. FYI, 7 eleven disini mirip seperti warung yang ada setiap 200 meter sekali. Walaupun ukurannya ngga segede 7 eleven disini tapi dijamin lengkap. Saya beli 2 buah roti dan air minum jaga-jaga perjalanan jauh bikin saya lapar dan haus.

Harganya 119 Baht
Pukul 13.50 bus kami sudah siap berangkat. Tiket yang kami beli dari Bangkok ke Pattaya seharga 119 Baht yang memakan waktu perjalanan sekitar 2 jam lebih. Agak lama dan bisa tua di jalan sih, tapi memang pilihannya cuma ini. Naik pesawat? bisa sih tapi kalo bayarnya pakai daun saya pasti naik itu. Selama perjalanan ngga ada pemandangan bagus yang bisa dilihat. Sepanjang jalan tol cuma ada hamparan tanah kosong dan pabrik. Mirip kalo kita lewat tol Jagorawi gitu deh, kiri kanan pabrik motor, bedanya disini pabrik mobil dan alat berat. Nah, yang bikin saya heran dan baru ngeh setelah sekian jauh, jalan tol di sana tuh sepanjang jalan ada di jembatan layang. Gila, sepanjang jalan itu jembatan, berapa biaya bikinnya ya? Walaupun ngga macet, supir juga ngga ugal-ugalan. Malah saking selaw nya pak supir sampe geregetan pingin bantu nginjek gas aja, lelet haha..
Nih tiketnya
Nih stasiun bus Pattaya
Ini yang namanya Songthaew
Diluar perkiraan saya yaitu 2 jam, ternyata ini hampir 3 jam. Setelah turun dari bus kami langsung buru-buru cari transport lain yaitu Songthaew. Ya, angkot ala Thailand ini namanya Sangthaew. Mobil pick up yang di modifikasi yang belakangnya di kasih kursi dan atap terpal. Tapi mana dia tuh Songthaew? kok jalur nya beda-beda? harus pake yang mana nih? Dengan berbekal ingatan dan feeling saya tuntun teman-teman saya untuk menuju perempatan dekat sana. Tapi kok masih belum keliatan ada yang lewat ya? Apa salah ambil jalur ya? Kira-kira 10 menit ada songthaew lewat depan kami dan saya langsung bertanya apakah ini menuju Pattaya Walking Street? seperti biasa Thai-English disini susah dipahami. Tapi untunglah saya ketemu orang baik. Walaupun dengan bahsa yang seadanya pak supir meyakinkan saya kalau saya harus naik songthaew nya. Bahkan dia kasih tau tarif nya cuma 10 baht. Yup, untuk poin pertama supir ini jujur, makanya saya naik. Tetap waspada, saya menyalaan GPS saya untuk tau apakah saya ada di jalan yang benar. Yeah, ternyata memang jalurnya, saya pun tenang kembali. Sambil lihat keadaan sana yang mirip di Denpasar, Bali. Banyak turis naik motor dan toko sepanjang jalan. 

Ripley's Believe it or Not?
Ngga sadar kami sudah di persimpangan jalan yang menurut pak supir harusnya kita turun dan lanjut naik songthaew lain ke kanan jalan. Karena kita masih keasikan lihat lihat pemandangan, pak supir menghentikan mobilnya dan memberitahu kami untuk pindah songthaew. Wah, baik sekali pak supir nya. Orangnya juga ramah, pantas lah TH dijuluki sebagai negeri seribu senyum. Dengan bahasa yang seadanya di menunjuk ke arah kanan perempatan. Kami langsung turun dan membayarnya. Alhamdulillah masih di tolong orang di negeri antah berantah ini. Kami pun segera cari penyeberangan. Walaupun sudah sangat sore, semangat kami ngga surut dan berencana menuntaskan misi ke Pattaya. Kembali naik songthaew sampai ke tempat tujuan. Dan sampai lah kami ke Pattaya Walking Street. Karena belum gelap, akhirnya kami mampir dulu ke museum Ripley's yang berada di Garden Park Royal mall. Ngga ada rencana masuk ke dalam, cuma mau liat depannya aja buat foto-foto karena pengalaman saya masuk ke museum Ripley's di Genting tahun lalu yang mengecewakan. 

Pantainya Pattaya nih
Selesai dari Ripley's, kami mengejar waktu untuk menuju pantai sebelum matahari terbenam. Mau lihat sunset sih ceritanya, eh tapi kok mana mataharinya? Yah, ternyata salah posisi atau kitanya yang telat datang ya? Sunset nya ngga keliatan, cuma guratan-guratan awan jingga di angkasa luas membentang (halah). Tapi karena udah capek-capek datang kemari jadinya ya harus dinikmatin dong. Jalan-jalan lagi sambil makan buah lagi yang kali ini beli nya ngga ikhlas karena harganya lebih mahal 5 baht tapi buahnya keras haha... Maunya sih masuk ke dalam Pattaya Walking Street karena katanya didalam lebih liar di banding Soi Cowboy, tapi karena udah capek dan kemalaman, kami takut susah pulangnya nanti. Mengingat kami di luar kota Bangkok dan lama perjalanan hampir 3 jam. Kalo sampe Bangkok BTS udah tutup, terpaksa kami naik taksi nanti. Nah, daripada ngalamin hal yang ngga diinginkan akhirya kami ngalah sama waktu dan harus pulang ke Bangkok lagi malam itu. Kepedean naik Songthaew, ternyata kami diturunin di persimpangan jalan. Ternyata trayek songthaew nya habis di persimpangan, kami harus naik lagi di perempatan itu menuju lurus sampai ketemu bundaran lumba-lumba. Sebelum naik Ndah tanya ke supirnya, sampe bus station ngga? eh si abang supir cuma geleng, trus tangannya bikin lingkaran gitu. Penasaran sama jawabannya, saya tanya lagi deh "To bus station?" trus abangnya bilang "No, only to... " dia bikin lingkaran lagi pake tangannya. "Oh, you mean, dolphin circle?" kata saya. "Ya,ya." katanya. Oh, cuma sampe bundaran dolphin, Ok, memang kita juga mau kesitu kok. Langsung kami ambil posisi deh di songthaew.

Ngga sengaja malah nemu ini
Ternyata benar aja, jalanan makin malam makin rame dan jalanan macet. Seperti yang saya bilang di Pattaya ngga beda seperti di Bali. Kalo tadi jalan besarnya mirip di Denpasar, sekarang jalan 2 arahnya mirip di Legian atau Kuta. Rame. Tapi karena macet itu saya jadi tau lokasi opera para ladyboy itu berada, Alcazar namanya. Kami cuma lewat depannya aja, ngga tertarik juga nonton begituan. Udah lah macet, ada beberapa penumpang yang ngobrolnya sambil teriak-teriak bikin pusing. Ada 2 kakek tua bawa cabe-cabean senior buat diajak senang-senang. Duh, kek.. nek.. mending pulang dirumah banyakin dzikir ahaha..

Ketemu juga bundaran Dolphin ini
Kira-kira jam 7.40 malam kami sampai di bundaran dolphin dan sebaiknya sampai sana jam 8 malam ini kalau ngga mau naik taksi di Bangkok nanti. Ngga mau nunggu songthaew yang ngga jelas kapan datangnya, kami cari sambil jalan menuju stasiun yang memang cuma selurusan aja tapi jaraknya itu loh, menurut GPS saya masih 1,5km lagi. Bukannya naik songthaew yang lewat malah kita terusin jalannya. Sambil ngobrol dan nantangin apakah kita berhasil sampe sana sebelum jam 8? Keinginan pulang sebelum tengah malam jadi penyemangat kami. Bayangan harus patungan bayar taksi bikin langkah makin cepat walaupun nafas ngos-ngosan haha... Joging malam di Pattaya ini ngga akan bisa saya lupain kayaknya. 

Semangat makin naik begitu melihat papan biru. Ya, kita sudah hampir sampai di stasiun. Begitu sampai di stasiun saya langsung masuk ke mini market dan membeli minuman dingin. Oh, good heaven.Walaupun terlambat 15 menit dari jam 8 malam, untungnya masih ada keberangkatan jam 8,20 malam, itu artinya kita tinggal tunggu beberapa menit lagi untuk cuss ke Bangkok. Yeah, semoga ngga jadi patungan taksi haha... 

Jalan tol di malam hari sama sepi nya seperti di sang hari tadi. Dan untunglah pak supir injakan gas nya lebih dalam, jadinya kami ngga harus sampai 3 jam ke Bangkok. 2 jam lebih sedikit ternyata sudah sampai di Ekkamai dan thank GOD BTS masih rame, dan artinya masih beroperasi yang pada akhirnya kami baru tau kalau BTS beroperasi sampai jam 12 malam. Tapi tetap aja lah, ngga berani jalan malam di Bangkok, apalagi harus naik bus lagi. 

Insya Allah, HALAL.
Sampai di Khaosan ngga terasa udah tengah malam, karena ajeb-ajeb nya baru mulai jam 8 malam. Perut lapar abis joging bikin mata kami cari-cari penjual makanan. Ndah dan Dudi masih penasaran sama rasa Pad Thai. Di situ ada penjual Pad thai tapi ngga ada logo HALAL nya. Sambil beberapa kali ragu, akhirnya Ndah nanya ke penjualnya. "Is it HALAL?" kata bapak yang jual "Ya." halah, sok tau yang jualnya haha... Memang sih ngga mengandung daging B2, tapi minyaknya gimana? Sambil ngintip ngintip ke dalam gerobaknya, mengira-ngira apa aja bumbunya. Karena mengira semua aman, akhirnya kami berani pesan seporsi. Dan ternyata rasanya,... lumayan lah. Untuk harga 20 baht, Pad thai with egg berhasil masuk perut kami yang kelaparan. Ngga tau memang enak atau cuma efek dari joging tadi ya?

Ngga pake lama Pad thai pun ludes. Pingin nambah tapi ngga jadi ah. Akhirnya kami berjalan menuju hostel. Fiuh... ternyata acara ngebolang kali ini adalah acara bolang paling aneh tapi nyata. Besok tinggal hari terakhir, mau kemana lagi ya? Lanjutin bacanya ya...

1 komentar:

  1. lost in pattaya ... yang tak terlupa :P

    BalasHapus