Jogja Istimewa

Udah sah mampir ke Jogja
Alhamdulillah, 2 tahun absen di dunia per-backpacker-an akhirnya di ujung tahun tahun ini (November 2017) saya dapat kesempatan lagi untuk backpackeran keluar kota beberapa hari.
Kenapa ngga keluar negeri lagi? Sebenernya sih malu bilang belum urus perpanjang paspor, soalnya belum ada kesempatan bikin jadwal ke kantor imigrasi. Ya udah, jalan-jalan di dalam negeri juga asik kok. Kota yang saya pilih kali ini adalah Yogyakarta, kota yang pernah bikin saya kepincut beberapa tahun yang lalu. Kalo beberapa tahun yang lalu saya pergi bareng teman-teman sepermainan saya (halah..) tapi kali ini agak istimewa, karena saya berhasil mengajak Papa saya untuk jalan-jalan ala backpacker kere. Karena kami berdua memang sehati jadinya ngga ada masalah begitu ngajak Papa saya berpetualang nekat berdua, beliau langsung bilang "Iya mau!" tanpa mikir panjang.

Seperti yang sudah-sudah, bukan saya namanya kalo segala halnya ngga dipersiapkan sampai detil. Mulai dari cari tiket murah, penginapan murah, transport murah, sampai buat itinerary ala om Google (maksudnya modal browsing aja). Tiket kereta saya beli di Tokopedia dengan harga 160ribu per sekali jalan, tapi saya dapat cashback yang saya belikan bantal leher tiup untuk tidur di kereta nanti haha. Trus nginapnya dimana? Saya cari di Airyrooms yang belinya pakai Apps supaya dapat diskon 30%. Harga normal 150ribuan jadi 105ribuan, lumayan banget kan? Transportasi disana gimana? Tenang, tinggal calling WS rental motor, cuma 70ribu per 24 jam udah dapat motor Honda Beat 2017. Sisanya biaya makan, wisata dan lainnya bisa di kompromi sambil nyusun itinerary. Yang setelah dihitung-hitung biaya kereta PP, akomodasi 4 hari 3 malam (13 - 16 November 2017), sewa motor, bensin, makan, wisata, plus belanja buat orang rumah yang udah bersedia jagain kucing saya selama liburan 4 hari totalnya kurang lebih 2,450juta. Worthed lah buat jalan-jalan ngilangin penat. Apalagi bisa ngajak Papa sendiri, foto sana sini, sekalian bikin flash vlog buat konten di YouTube (haha... tetep ga mau rugi ini namanya). Buat saya, itu yang dinamakan Smart Traveling.

Singkat kata ngga banyak hal yang dipersiapkan, cuma mental & cemilan untuk di kereta haha.. Ngabisin quality time bareng orang tersayang memang ngga berasa capeknya. Walaupun beliau Papa saya, tapi seperti ngobrol sama teman. Ngga ada kata mengeluh capek, lapar, haus, itu lah yang paling pantas jadi teman traveling. Walaupun agak terkaget-kaget setiap kali saya pakai HP saya untuk traksaksi semuanya. Mulai dari boarding pass kereta, registrasi penginapan, sampai pesan sewa motor, semua bisa dilakukan semudah unlock hp aja. Ya, kalo untuk urusan high tech gini memang beliau agak kudet dan masih ragu untuk pake untuk keperluan sepenting ini. Dan bukan orangtua namanya kalo ngga cerita ke teman-temannya klo saya kemana-mana cuma modal HP aja, haha... Tapi bisa meyakinkan beliau untuk install dan pakai WhatsApp dan M-banking aja udah prestasi namanya.

Si Papa lagi psoting apa nih?

Greenleaf numpang lewat, lumayan dapet endorse haha..

4 hari keliling Jogja mulai dari jalan-jalan ke alun-alun, makan gudeg, main-main ke candi, mampir ke Keraton, sampai belanja oleh-oleh berjalan lancar walaupun beberapa kali kena jeda hujan di tengah jalan. Kok berani jalan cuma berdua di Jogja? Emangnya tau jalan? Eits, masih ingat kan ada si HP canggih? dari sini kita cuma modal nekat jalan sambil buka Google Maps. Karena saya ngga bisa kendarain motor sambil liat GPS, jadinya harus ada yang ngalah. Dan kembali lagi karena si Papa agak "ngeri" sama high tech jadinya dia bersedia jadi supir ojeg sementara saya jadi navigator di belakang bisikin belok kanan, kiri, lurus dan "eh, kelewatan, balik lagi pah!" haha...
Belajar sejarah dulu. Dan untungnya beliau SUKA

Udah tua tapi masih kuat nanjak (Kraton Ratu Boko)

Candi Ijo

Lereng Ijo

Cita-cita si Papa kesampaian mampir ke Prambanan

Gaul dulu di Tugu Jogja

Jalan jauh hajar teruuuus

Luigi ini paling asik buat model

Panas....

Sampe atas

Udah yuk... turun lagi
Biar kekinian

Sempet mampir disini

Lapar Pah?

Sebelum pulang ke Jakarta mampir sini dulu

Pose yuk PakDe

Banyak belajar di Kota ini

Panas hajar terus

Udah yuk pah, nanti kesorean

Nah, kira-kira gitu deh kalo jalan sama orangtua sendiri. Syukur-syukur punya orangtua kayak punya saya yang "siap tempur" jadinya tinggal tunjuk langsung maju jalan. Semoga beliau sehat terus supaya bisa diajak jalan-jalan lagi, mudah-mudahan bisa sampai keluar negeri, amin.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar